Friday, September 29, 2006

Puasa hari keenam batal T-T

Hari jumat dini hari saya pulang kantor seperti biasa, tidak ada hal yang aneh saat itu. Sesampai di rumah saya langsung buka puasa, hah? buka puasa jam 1 pagi? iya benar, saya lebih suka masakan ibu dari pada harus beli makan di luar. Jadi di kantor saya hanya ta'jil saja, dan buka di rumah.

Menu hari itu pelasan tongkol hmm... yummy... te op pe deh. Sehabis berbuka saya langsung teraweh *sedih juga teraweh sendirian*. Setelah selesai langsung tiba waktu sahur, saya seperti biasa menyiapkan segala sesuatunya. Biasanya ketika sahur saya hanya makan havermut aja, karena berdekatan dengan waktu buka saya. Sambil nonton acara tafsir Al Misbah di Metro TV, saya makan buah semangka dingin. *waktu imsak telah datang, sampai dengan adzan shubuh*

Setelah sholat shubuh, saya suka menghabiskan waktu dengan membaca atau scripting sampai pagi hari. Dan teng tong... jam 5 pagi mendadak perut saya sakiiiit sekali... wah perih... saya berusaha tidur untuk melupakan rasa sakit tapi gagal.

Yaaa... ibu saya memaksa untuk minum obat penghilang rasa sakit, saya menolaknya karena puasa. Rasa sakit tidak hilang sampai jam 6.30, hiks... terpaksa deh minum obat dan saya membatalkan puasa saya. Setelah minum obat reaksi yang terjadi laaamaaaa banget... 10 menit... 15 menit... 30 menit... dan saya terlelap dengan menghilangnya rasa sakit.

Sampai posting blog ini, sisa rasa sakit itu masih ada... T-T hiks...

5 comments:

M Fahmi Aulia said...

halah...piye saiki, Dah?
sudah sembuh kan??
semoga baik2 saja... :D

adis said...

Isdah, gimana kabar nya skr? perutmu dah baikan?

oón said...

ahlesyan tuw kali ya? ato blom niat? xixixi...cepet waras rek!

PueYeQ said...

halah penyu iki alesan tok ae, ancen niat ga poso ae kok :p
*berlalu*

isdah said...

#koh fahmi: hihihi...
#adis: tambah bulet...
#oon: *sayat2*
#pueyeq: lah kita beda...