Tuesday, May 01, 2007

Muka garang?

Berbeda dengan muka Aryo yang mendapat tanggapan simpati dari orang yang memandangnya. Mukaku lebih cenderung memberikan peran tokoh jahat di film, komik, maupun di buku-buku novel.

Aku ingat beberapa bulan sebelumnya temenku Sari mengatakan ke Ayuk bahwa aku memiliki karakter dengan perbuatan tidak menyenangkan. Entah kenapa Sari membuat kesimpulan itu, dia bahkan belum mengenal aku di waktu itu. Kalau berhubungan dengan masalah muka, kalimat "Don't judge the book by the cover" bagi sebagian orang tidak berlaku lagi.

Suatu hari aku melihat film dokumenter mengenai cara kerja otak dalam mengenal prilaku manusia, di situ mereka memberikan contoh ketika perekrutan juri pada persidangan di sebuah daerah di negara Amerika. Juri tersebut disuruh menebak orang yang menjadi pembunuh pada suatu cerita. Juri tersebut diberikan beberapa contoh orang dengan muka yang berbeda-beda, dari muka yang mirip bayi sampai dengan muka yang benar-benar mirip penjahat. Para calon juri tersebut memberikan beberapa gambaran apa yang mereka dapat ketika melihat muka orang satu persatu. Tanggapan para juri beragam dan yang paling menari mereka tidak menaruh curiga pada muka yang mirip muka bayi, mereka beranggapan bahwa orang dengan muka itu tidak mungkin melakukan tindakan kriminal.

Berhubungan dengan postingan sebelumnya. Ketika aku mengikuti pemeriksaan kesehatan di klinik, aku disuruh membayar sebesar Rp.10.000,-. Aku tidak memiliki uang dengan pecahan itu, yang ada hanya Rp.50.000,-. Klinik tidak memiliki uang kembalian, dan aku harus memecahkan uangku terlebih dahulu. Hal yang menarik di sini waktu aku keluar menjajaki toko satu persatu untuk menukar uang Rp.50.000,- dengan pecahan Rp.10.000,-, semua toko menolak menukar uang mereka. Tetapi ketika ada seorang wanita anggun ke salah satu toko tersebut untuk menukar uang yang sama dengan aku mereka tidak menolaknya. Wanita anggun itu memiliki masalah yang sama dengan aku yaitu dia sedang mengurus SIM dan setelah pemeriksaan kesehatan, klinik tidak memiliki uang kembalian. Dalam hatiku ingin menghujat dan memberikan uangku ke toko itu, toko itu belum tahu kalau aku calon pengusaha sukses *memotivasi diri* tapi sudahlah... Kita lihat dari sisi lain saja bahwa mungkin si punya toko baru ingat kalau dia punya uang pecahan untuk Rp.50.000,- dan wanita anggun tersebut sedang beruntung.

Dan akhirnya ketika kembali ke klinik untuk yang keempat kalinya. Klinik tersebut sudah memiliki uang kembalian untuk uang Rp.50.000,-.

Ini skrinsyut mukaku dengan ekspresi serial killer. :))

16 comments:

ferdhie said...

kok kaya mr bean?

GuM said...

muka garang apa muka garong??

vnz said...

Muka Garang??? apa gag salah??

Mirip Muka Anak autis.. bahasa jawane.. gag pati genep.. :D

neng_biker said...

jeeeeeezz.... ada ya yg kek gini

JOKERz said...
This comment has been removed by the author.
JOKERz said...

Muke lu jauhhhh deket sama aja
(^_^) *emang angkot*

DeeTha said...

nyacak!
ftone rek...guanteeng

rita said...

nurutku sih ga mirip serial killer, tapi penipu ulung :d

joe said...

ngomong - ngomong masalah muka (praen = rai-rai boso jowone paling)lah lek mukaku lak koyok muka manis penipu.. haduh ga bener iki mas..

CaRessA said...

wekekekke :)) la wong muka cubhi2... imut... lucu... ngegemesyin gtu kok dibilang killer... yg ada malah orang pgen nimpukin
*timpuk pke keybot* xixiixix

HunDhee said...

kaya yg d film hongkong *lupha judulna*, yg jadi orang imbisil itu loh....!

*kabur..!*

aivonnette said...

kalo serial killer kaya'nya kurang tepat. Lebih ke arah muka2 horny deh..

Indonesian Hot model's said...

gak salah tuh bos muka garang?? kwekekeke

tukang-ketik said...

#all: wow... thanks buwat komennya ternyata muka'ku emang baek hati dan ramah tamah *ngumpet*

M Fahmi Aulia said...

muka killer kok ngiler??
xixixi..
*eh, berima...*

Anonymous said...

MUKA NGENTOTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT